Ramadhan at home

September 5, 2008

Huh.. disuasana ramadhan kaya gini, jadi kangen banget orang-orang yang kampung halaman alias dirumah.

Menjalani Ramadhan saat di rumah adalah hal yang sangat membahagiakan, dimulai dari sebelum puasa berlangsung biasanya dirumah ngadain yang namanya megengan, saya biasanya membantu ibu memasak makanan bersama dengan keponakan saya.

Saat malam saya selalu menjalankan sholat tarawih dimushola dekat rumah. Biasanya berangkat kemushola bareng keponakan , ibu, sama tetangga-tetangga dirumah. Selesai tarawih kami selalu membentuk deretan untuk saling bersalaman dengan semua jamaah perempuan yang mengikuti sholat tarawih, sungguh kerukunan antar warga yang sangat terjaga.

Setelah itu saya dan teman-teman saya tentunya para kembang desa untuk mengikuti kegiatan tadarus, disela-sela tadarus kadang kami sering nakal, ngobrol cengingisan sampai-sampai sempat mengganggu anak yang sedang membaca Al Quran. hehe he 😀 . Selesai tadarus kami pulang kerumah masing-masing.

Hal yang menyenangkan lagi adalah disaat tiba waktu sahur, ibu selalu bangun lebih awal untuk menyiapkan makanan, sedangkan saya dan kakak saya selalu bangun terakhir,karena susah dibangunin. Senang sekali rasanya mendengarorang di mushola mengajak Bapak2 , Ibuk2, Adik2 untuk bangun dan segera melaksanakan makan sahur. Setelah imsak adzan subuh berkumandang , saya, bapak, ibu sama keponakan mulai mengambil air wudlu lalu berangkat ke mushola tentunya untuk melaksanakan ibadah sholat subuh.

Satu hal lagi yang menyenangkan adalah menjelang buka puasa. Kami sekeluarga berkumpul diteras rumah, dan saling mengobrol dengan para tetangga, ga terasa bedug maghribpun udah berbunyi. Alhamdulillah tanda kemenangan menjalani puasa telah tiba, sungguh nikmat menjalankan puasa bersama keluarga .

Syukur alhamdulillah ya Allah, atas karunia yang engkau berikan begitu indah.

Advertisements